Home / HUKUM & KRIMINAL / DIBERITAKAN “SELINGKUH”, INI KATA RUSDI HARTONO SELAKU KUASA HUKUM P

DIBERITAKAN “SELINGKUH”, INI KATA RUSDI HARTONO SELAKU KUASA HUKUM P

LAHAT, LhL – Kasus dugaan perbuatan perselingkuhan, yang secara sepihak sudah disiarkan dan diberitakan di salah satu media lokal di Lahat, serta berujung pada pengaduan ke Polres Lahat, tentang perbuatan zinah antara P dan EV, oknum PNS membuat salah satu pihak angkat bicara. Dimana P sendiri, melalui penasehat hukumnya, Rusdi Hartono Somad SH hari ini, Kamis (22/9)  melakukan klarifikasi pemberitaan dengan wartawan koran lokal tersebut.

Dikatakan Rusdi, kliennya P sendiri merasa sudah sangat dirugikan dengan dimuat dan disebarkannya pemberitaan di koran lokal tersebut. Karena, selain sudah dilakukan secara sepihak dan jelas tak berimbang, sesuai dengan aturan kewartawanan serta kode etik jurnalistik yang ada, juga pihaknya merasa sudah dijadikan korban fitnah tak berdasar.

“Klien kami ini, beserta keluarga besar jelas sudah dirugikan, baik materil juga moril. Dimana karakternya menjadi hancur dikalangan rekan kerja, tetangga dan juga keluarga. Ini jelas kerugian yang bagi kami sudah sangat besar dari efek pemberitaan yang ada,” beber Rusdi.

Baca Juga  JALAN LICIN, TRUCK COLT DIESEL ALAMI KECELAKAAN TUNGGAL

Untuk kronologis sebenarnya, bisa dijelaskan bahwa, kliennya memang sama sekali tak menolak jika dikatakan pernah dekat EV, namun hanya sebatas rekan kerja saja. Sementara untuk tuduhan yang terlalu jauh, sepenuhnya ia tak bisa membenarkannya 100 persen.

Didampingi istrinya, Mulyana, terang Rusdi. Tampak kedekatan antara keduanya memang sudah ada dan diketahui sejak awal. Apalagi mulanya EV sendiri seringkali mengakrabkan diri dengan anaknya, dan seringkali berkunjung kerumahnya. Sama sekali dirinya juga mengetahui, jika EV seringkali menjemput kerumah untuk mengantar kerja dan anaknya sekolah.

“Memang, terkadang apa yang dilakukan EV, perlakuannya juga sudah menuai kejanggalan. Apalagi jika dirinya mengaku sudah berkeluarga. Jadi, kami nilai ini ada semacam kesengajaan,” ujar Mulyana menambahkan.

Tak hanya itu, menurutnya, Syafudin dan EV sendiri sempat kerumah dan meminta suaminya untuk membayar sejumlah uang semacam ganti rugi atau perdamaian, sampai sejumlah Rp.30 juta, dan disanggupinya, meski memang suaminya meminta tempo waktu hingga Senin mendatang, juga beberapa keterangan tentang pengakuan kedekatan antara suaminya dan EV.

Baca Juga  Gasak HP Tetangga, Petani Asal Karang Kalo Ini Dipenjara

“Namun, nyatanya kemudian, pihak EV dalam hal ini suaminya Syafudin kemudian juga meminta kunci mobil, berikut sertifikat rumah kami. Nah yang ini jelas kemudian klien kami menolaknya, karena sudah tak masuk akal lagi,” tegas Mulyana.

Untuk itu, Rusdi kemudian mengatakan, pihaknya mewakili P sebagai kliennya meminta dan mendesak, agar pihak koran lokal bisa menerbitkan kembali berita jawaban atau klarifikasi dari pihaknya, sebagai upaya tangkisan dan pemulihan nama baik yang sudah kepalang rusak.

Selanjutnya kedepan, ada beberapa rencana yang sudah disusun pihak P sendiri, mulai dari mengadukan balik Syafudin atau hingga melayangkan somasi dan keberatan dengan pemberitaan koran lokal yang ada.

Photo/Naskah : (RUSTANDI, SH)

Editor                  : (UJANG,S P)

Check Also

Terkait Duggan Panganiayaan Kapuskesmas pada Stafnya, Begini Tanggapan Pj. Wako Pagaralam

Author : Toni Ramadhani PAGARALAM, LhL – PJ Wali Kota Pagar Alam Lusapta Yudha Kurnia …

SMM Panel

APK

Jasa SEO