Home / REGIONAL / MUSI BANYUASIN / Puncak Hari Santri di Muba Berhasil Kumpulkan Donasi untuk Palestina Capai Rp 56 Juta

Puncak Hari Santri di Muba Berhasil Kumpulkan Donasi untuk Palestina Capai Rp 56 Juta

# Menko PMK RI Apresiasi Muba Galang Donasi Palistina

Editor : RON

MUBA, LhL – Semarak Puncak Peringatan Hari Santri Nasional Tahun 2023 di Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) ramai dihadiri 15.000 santri se Kabupaten Muba. Agenda tersebut diwarnai dengan penggalangan donasi hingga lelang lukisan kaligrafi dan wajah tokoh-tokoh yang diperuntukan bagi rakyat Palestina, dengan total Donasi terkumpul Rp
56.762.000. Acara berlangsung di Stable Berkuda Sekayu, Rabu (8/11/2023).

Pada kesempatan tersebut hadir Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Indonesia Prof Dr Muhadjir Effendy MAP. Dirinya mengapresiasi Pemkab Muba atas inisiatif penggalangan dana Peduli Palestina di Puncak Peringatan Hari Santri.

Muhadjir juga menyebutkan, dengan telah ditetapkan Undang-undang Nomor 18 Tahun 2019 tentang Pesantren menjadi sejarah baru bentuk rekognisi (pengakuan) negara atas lembaga pendidikan pesantren. UU tersebut juga sekaligus afirmasi atas kekhasan dunia pesantren dibanding lembaga pendidikan lainnya.

“Selain itu juga sudah ada ketetapan Keputusan Presiden Nomor 22 Tahun 2015. Oleh karena itu kita patut bersyukur dan bangga karena pemerintah sangat memperhatikan umat islam dan Ponpes di Indonesia. Saya berpesan kepada para santri untuk terus semangat menuntut ilmu, sebagai santri harus Sehat, Cerdas, Kuat dan ber akhlakul karimah,”ujarnya.

Baca Juga  Terkait Pilkades, HNU Tekankan Profesionalitas Etika dan Moralitas

Pj Bupati Muba H Apriyadi Mahmud mengatakan, peringatan Hari Santri sebagai ajang silaturahmi dan momen penyemangat dan pemersatu bagi santriz kiyai, ulama dan semua elemen masyarakat dan pemerintah.

“Kami berpesan kepada para santri yang mondok, mari jaga persatuan, kesatuan dan kekompakkan. Jangan sampai terjadi hal-hal yang tidak di inginkan, terutama konflik sosial sesama muslim maupum non muslim, agar Kabupaten Muba tetap terjaga zero konflik sosial,”ujar Pj Bupati Apriyadi.

Apriyadi juga menyebutkan, dirinya mengajak para santri kiranya untuk dapat memberi ketenangan dan kedamaian di tengah masyarakat, jangan mudah terprovokasi atau terpengaruh kondisi sekarang ini, mari jaga persatuan dan kesatuan.

“Saya juga mengajak kepada adik-adikku agar bisa memposisikan diri, agar selalu menjadi pengayom, pemberi pencerahan ditengah-tengah masyarakat, selalu mencari peresamaan bukan petrbedaan, sehingga masyarakat kita senantiasa terjaga solidaritas sosial mereka, kebersamaan mereka, persaudaraan terutama ukhuwwah islamiyah diantara mereka. Kami melakukan penggalangan donasi pada puncak Peringatan Hari Santri ini, sebagai bentuk dukungan dan kepedulian kepada rakyat Palestina korban terdampak perang yang saat ini sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan,” tegasnya.

Baca Juga  Didatangi Massa GMLB, Kajari Lahat : Kita Akan Telaah Dugaan Korupsi Rehab Rumah Dinas DPRD

Sementara itu Ketua DPD Forpess Muba KH Nur Muhammad Hidayat dalam laporannya menyampaikan terimakasih kepada Pemkab Muba atas dukungan sehingga telah terlaksananya puncak Peringatan Hari Santri tingkat Kabupaten Muba.

“Alhamdullilah semua program, kegiatan dan kebijakan Pemkab Muba selalu mendapat dukungan dari Kiyai terutama di Ponpes se Kabupaten Muba, insayallah hubungan harmonis dengan Pemkab Muba tetap terjaga,”ucapnya.

Turut hadir, Anggota DPRD Muba Edi Haryanto dan Iwan Aldes, perwakilan Forkopimda, Pj Ketua TP PKK Kabupaten Muba Hj Asna Aini Apriyadi, Kepala Perangkat Daerah, Camat serta para Kiyai di seluruh Pondok Pesantren Se Kabupaten Muba. (Riki)

Check Also

Bacagub Sumsel Mawardi Yahya Sambangi Relawan di Pagaralam

Author : Toni Ramadhan PAGARALAM, LhL – Mempunyai program besar adalah solusi bagi masyarakat di …

SMM Panel

APK

Jasa SEO